Skip to content

CARA MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

1.      BUKA MICROSOFT EXCEL

2.      Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

LANGKAH AWAL :

·           BUKA MICROSOFT EXCEL

·             Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

n/          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

 

 LANGKAH LANJUT :

1.      Buat data yang diperlukan yang telah diteliti pada sheet DATA

 

2.      Pada data-data tersebut, klik… misalnya bulan Januari … buat singkatannya untuk memudahkan memanggil data di sheet lain dan seterusnya pada data lain.

 

 

3.      Buat data di setiap sheet BULAN ( januari – desember )

 

p                 pada data S, K, D, N yang terdapat pada TW, SMT dan Tahunan…kita tidak langsung menuliskan data pada tabelnya,,,tapi dengan cara

–       – TW

           dengan memanggil data pada sheet bulan sebelum sheet TW tersebut…

–       – SMT

           dengan memanggil data pada TW

–       – THN

           dengan memanggil data pada S     

                hasilnya :

 

 

 

4.      Buat judul diatas tabel data dengan cara :

=judull&”PUSKESMAS”&pkms&” “&kab&” “&JAN&”TAHUN”&tahun

           maka akan muncul :

 

           

5.      Pada tabel ada kolom pencapaian penimbangan terbagi 4 kolom yaitu kolom K/S, D/S, N/D dan N/S… cara mencarinya adalah

                – K/S   =K/S%

           Begitu juga untuk D/S, N/D dan N/S sesuai letak selnya.

      hasilnya : 

 

 

6.       Pada kolom pembinaan cara mencari D/S dan N/D apakah perlu di bina atau tidak.

Contoh untuk D/S

 =IF(H6<tdsjan,”Bina”,”-“)

      Maka akan muncul :

 

 

      begitu juga  untuk N/D ubah sesuai letak selnya.

7.      Jika ingin mengetahui jumlah pembinaan D/S dan N/D tersebut, caranya:

Contoh untuk D/S

   =countif(K6:K15,”Bina”)

 

 

      Begitu juga untuk N/D sesuai letak selnya.

8.      Untuk menghitung jumlah masing-masing kolom data, gunakan :

=sum(range yang diinginkan)

Hasilnya :

 

 

 

9.      Untuk membuat catatan yang terdapat dibawah tabel dapat mengguanakan cara sebagai berikut :

    =”Catatan : Pada bulan “&JAN&” posyandu yang perlu dibina D/S nya adalah “&countif(K6:K15,”Bina”)&” posyandu dan N/D nya adalah “&countif(L6:L15,”Bina”)&” posyandu

Maka akan muncul :

 

 

10.  Untuk membuat nama pimpinan puskesmas, tempat, tanggal dan tahun, gunakan cara berikut :

          Pimpinan puskesmas

=”Pimpinan Puskesmas”&pkms

          Tempat, tanggal dan tahun

=tmpt&”, 5 “&JAN&” “&tahun

Maka akan tampil :

 
 

 

 

11.   Membuat nama pimpinan posyandu serta NIP nya dan nama pelapor serta NIP nya, caranya adalah :

          Nama pimpinan

=dktr1

          NIP pimpinan

=nipdr1

 

          Nama pelapor

=NaTPG

          Nip pelapor

=niptpg1

 

 

12.  Untuk membuat grafik dari data, gunakan cara :

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih insert

          klik chart

          pilih chart sesuai keinginan

          klik data yang ingin dimasukkan ke grafik

          atur sesuai kebutuhan

 

13.  Untuk membuat hyperlink pada bulan di sheet data, gunakan cara berikut :

          Klik kanan pada text yang diingikan di hyperlinkkan, pilih hyperlink…

          Pilih pilih place in the document

          Pilih sheet yang ingin di hyperlinkkan

          Pilih screen tip

          Tulis sesuai yang diinginkan

          OK

 

14. untuk membuat insert koment pada tabel…ikuti langkah berikut :
                – klik kanan pada kotak tabel yang ingin di buat koment
                – pilih insert koment
                – tulis koment anda
       hasilnya :

 

      sheet yang di link kan dengan sheet awal bisa dibuat lagi linknya dengan sheet awal….mmmm caranya sama dengan cara diatas….

 

15.  Untuk menghilangkan gridlines..

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

n/          Pilih page layout

          Pilih gridlines,,,hilangkan centang nya

 

 

16.  Untuk memprotect sheet, caranya :

https://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuat-laporan-tahunan/

          Pilih sheet yang ingin di protect

          Pilih review

          Pilih protect sheet, keluar kotak dialog protect sheet,,.masukkan kode yang diinginkan

          Keluar kotak dialog confirm password…buat kode yang sama…

          Klik OK

at-laporan-tahunahttps://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuMaka sheet tersebut tidak bisa lagi diubah…….

 

TULISAN INI DAPAT DI LIHAT DI BLOG SAYA (KLIK)

 

 

 

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

1.      BUKA MICROSOFT EXCEL

2.      Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

LANGKAH AWAL :

·           BUKA MICROSOFT EXCEL

·             Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

n/          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

 

 LANGKAH LANJUT :

1.      Buat data yang diperlukan yang telah diteliti pada sheet DATA

 

2.      Pada data-data tersebut, klik… misalnya bulan Januari … buat singkatannya untuk memudahkan memanggil data di sheet lain dan seterusnya pada data lain.

 

 

3.      Buat data di setiap sheet BULAN ( januari – desember )

 

p                 pada data S, K, D, N yang terdapat pada TW, SMT dan Tahunan…kita tidak langsung menuliskan data pada tabelnya,,,tapi dengan cara

–       – TW

           dengan memanggil data pada sheet bulan sebelum sheet TW tersebut…

–       – SMT

           dengan memanggil data pada TW

–       – THN

           dengan memanggil data pada S     

                hasilnya :

 

 

 

4.      Buat judul diatas tabel data dengan cara :

=judull&”PUSKESMAS”&pkms&” “&kab&” “&JAN&”TAHUN”&tahun

           maka akan muncul :

 

           

5.      Pada tabel ada kolom pencapaian penimbangan terbagi 4 kolom yaitu kolom K/S, D/S, N/D dan N/S… cara mencarinya adalah

                – K/S   =K/S%

           Begitu juga untuk D/S, N/D dan N/S sesuai letak selnya.

      hasilnya : 

 

 

6.       Pada kolom pembinaan cara mencari D/S dan N/D apakah perlu di bina atau tidak.

Contoh untuk D/S

 =IF(H6<tdsjan,”Bina”,”-“)

      Maka akan muncul :

 

 

      begitu juga  untuk N/D ubah sesuai letak selnya.

7.      Jika ingin mengetahui jumlah pembinaan D/S dan N/D tersebut, caranya:

Contoh untuk D/S

   =countif(K6:K15,”Bina”)

 

 

      Begitu juga untuk N/D sesuai letak selnya.

8.      Untuk menghitung jumlah masing-masing kolom data, gunakan :

=sum(range yang diinginkan)

Hasilnya :

 

 

 

9.      Untuk membuat catatan yang terdapat dibawah tabel dapat mengguanakan cara sebagai berikut :

    =”Catatan : Pada bulan “&JAN&” posyandu yang perlu dibina D/S nya adalah “&countif(K6:K15,”Bina”)&” posyandu dan N/D nya adalah “&countif(L6:L15,”Bina”)&” posyandu

Maka akan muncul :

 

 

10.  Untuk membuat nama pimpinan puskesmas, tempat, tanggal dan tahun, gunakan cara berikut :

          Pimpinan puskesmas

=”Pimpinan Puskesmas”&pkms

          Tempat, tanggal dan tahun

=tmpt&”, 5 “&JAN&” “&tahun

Maka akan tampil :

 
 

 

 

11.   Membuat nama pimpinan posyandu serta NIP nya dan nama pelapor serta NIP nya, caranya adalah :

          Nama pimpinan

=dktr1

          NIP pimpinan

=nipdr1

 

          Nama pelapor

=NaTPG

          Nip pelapor

=niptpg1

 

 

12.  Untuk membuat grafik dari data, gunakan cara :

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih insert

          klik chart

          pilih chart sesuai keinginan

          klik data yang ingin dimasukkan ke grafik

          atur sesuai kebutuhan

 

13.  Untuk membuat hyperlink pada bulan di sheet data, gunakan cara berikut :

          Klik kanan pada text yang diingikan di hyperlinkkan, pilih hyperlink…

          Pilih pilih place in the document

          Pilih sheet yang ingin di hyperlinkkan

          Pilih screen tip

          Tulis sesuai yang diinginkan

          OK

 

14. untuk membuat insert koment pada tabel…ikuti langkah berikut :
                – klik kanan pada kotak tabel yang ingin di buat koment
                – pilih insert koment
                – tulis koment anda
       hasilnya :

 

      sheet yang di link kan dengan sheet awal bisa dibuat lagi linknya dengan sheet awal….mmmm caranya sama dengan cara diatas….

 

15.  Untuk menghilangkan gridlines..

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

n/          Pilih page layout

          Pilih gridlines,,,hilangkan centang nya

 

 

16.  Untuk memprotect sheet, caranya :

https://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuat-laporan-tahunan/

          Pilih sheet yang ingin di protect

          Pilih review

          Pilih protect sheet, keluar kotak dialog protect sheet,,.masukkan kode yang diinginkan

          Keluar kotak dialog confirm password…buat kode yang sama…

          Klik OK

at-laporan-tahunahttps://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuMaka sheet tersebut tidak bisa lagi diubah…….

 

TULISAN INI DAPAT DI LIHAT DI BLOG SAYA (KLIK)

 

 

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

1.      BUKA MICROSOFT EXCEL

2.      Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

LANGKAH AWAL :

·           BUKA MICROSOFT EXCEL

·             Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

n/          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

 

 LANGKAH LANJUT :

1.      Buat data yang diperlukan yang telah diteliti pada sheet DATA

 

2.      Pada data-data tersebut, klik… misalnya bulan Januari … buat singkatannya untuk memudahkan memanggil data di sheet lain dan seterusnya pada data lain.

 

 

3.      Buat data di setiap sheet BULAN ( januari – desember )

 

p                 pada data S, K, D, N yang terdapat pada TW, SMT dan Tahunan…kita tidak langsung menuliskan data pada tabelnya,,,tapi dengan cara

–       – TW

           dengan memanggil data pada sheet bulan sebelum sheet TW tersebut…

–       – SMT

           dengan memanggil data pada TW

–       – THN

           dengan memanggil data pada S     

                hasilnya :

 

 

 

4.      Buat judul diatas tabel data dengan cara :

=judull&”PUSKESMAS”&pkms&” “&kab&” “&JAN&”TAHUN”&tahun

           maka akan muncul :

 

           

5.      Pada tabel ada kolom pencapaian penimbangan terbagi 4 kolom yaitu kolom K/S, D/S, N/D dan N/S… cara mencarinya adalah

                – K/S   =K/S%

           Begitu juga untuk D/S, N/D dan N/S sesuai letak selnya.

      hasilnya : 

 

 

6.       Pada kolom pembinaan cara mencari D/S dan N/D apakah perlu di bina atau tidak.

Contoh untuk D/S

 =IF(H6<tdsjan,”Bina”,”-“)

      Maka akan muncul :

 

 

      begitu juga  untuk N/D ubah sesuai letak selnya.

7.      Jika ingin mengetahui jumlah pembinaan D/S dan N/D tersebut, caranya:

Contoh untuk D/S

   =countif(K6:K15,”Bina”)

 

 

      Begitu juga untuk N/D sesuai letak selnya.

8.      Untuk menghitung jumlah masing-masing kolom data, gunakan :

=sum(range yang diinginkan)

Hasilnya :

 

 

 

9.      Untuk membuat catatan yang terdapat dibawah tabel dapat mengguanakan cara sebagai berikut :

    =”Catatan : Pada bulan “&JAN&” posyandu yang perlu dibina D/S nya adalah “&countif(K6:K15,”Bina”)&” posyandu dan N/D nya adalah “&countif(L6:L15,”Bina”)&” posyandu

Maka akan muncul :

 

 

10.  Untuk membuat nama pimpinan puskesmas, tempat, tanggal dan tahun, gunakan cara berikut :

          Pimpinan puskesmas

=”Pimpinan Puskesmas”&pkms

          Tempat, tanggal dan tahun

=tmpt&”, 5 “&JAN&” “&tahun

Maka akan tampil :

 
 

 

 

11.   Membuat nama pimpinan posyandu serta NIP nya dan nama pelapor serta NIP nya, caranya adalah :

          Nama pimpinan

=dktr1

          NIP pimpinan

=nipdr1

 

          Nama pelapor

=NaTPG

          Nip pelapor

=niptpg1

 

 

12.  Untuk membuat grafik dari data, gunakan cara :

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih insert

          klik chart

          pilih chart sesuai keinginan

          klik data yang ingin dimasukkan ke grafik

          atur sesuai kebutuhan

 

13.  Untuk membuat hyperlink pada bulan di sheet data, gunakan cara berikut :

          Klik kanan pada text yang diingikan di hyperlinkkan, pilih hyperlink…

          Pilih pilih place in the document

          Pilih sheet yang ingin di hyperlinkkan

          Pilih screen tip

          Tulis sesuai yang diinginkan

          OK

 

14. untuk membuat insert koment pada tabel…ikuti langkah berikut :
                – klik kanan pada kotak tabel yang ingin di buat koment
                – pilih insert koment
                – tulis koment anda
       hasilnya :

 

      sheet yang di link kan dengan sheet awal bisa dibuat lagi linknya dengan sheet awal….mmmm caranya sama dengan cara diatas….

 

15.  Untuk menghilangkan gridlines..

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

n/          Pilih page layout

          Pilih gridlines,,,hilangkan centang nya

 

 

16.  Untuk memprotect sheet, caranya :

https://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuat-laporan-tahunan/

          Pilih sheet yang ingin di protect

          Pilih review

          Pilih protect sheet, keluar kotak dialog protect sheet,,.masukkan kode yang diinginkan

          Keluar kotak dialog confirm password…buat kode yang sama…

          Klik OK

at-laporan-tahunahttps://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuMaka sheet tersebut tidak bisa lagi diubah…….

 

TULISAN INI DAPAT DI LIHAT DI BLOG SAYA (KLIK)

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

1.      BUKA MICROSOFT EXCEL

2.      Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

LANGKAH AWAL :

·           BUKA MICROSOFT EXCEL

·             Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

n/          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

 

 LANGKAH LANJUT :

1.      Buat data yang diperlukan yang telah diteliti pada sheet DATA

 

2.      Pada data-data tersebut, klik… misalnya bulan Januari … buat singkatannya untuk memudahkan memanggil data di sheet lain dan seterusnya pada data lain.

 

 

3.      Buat data di setiap sheet BULAN ( januari – desember )

 

p                 pada data S, K, D, N yang terdapat pada TW, SMT dan Tahunan…kita tidak langsung menuliskan data pada tabelnya,,,tapi dengan cara

–       – TW

           dengan memanggil data pada sheet bulan sebelum sheet TW tersebut…

–       – SMT

           dengan memanggil data pada TW

–       – THN

           dengan memanggil data pada S     

                hasilnya :

 

 

 

4.      Buat judul diatas tabel data dengan cara :

=judull&”PUSKESMAS”&pkms&” “&kab&” “&JAN&”TAHUN”&tahun

           maka akan muncul :

 

           

5.      Pada tabel ada kolom pencapaian penimbangan terbagi 4 kolom yaitu kolom K/S, D/S, N/D dan N/S… cara mencarinya adalah

                – K/S   =K/S%

           Begitu juga untuk D/S, N/D dan N/S sesuai letak selnya.

      hasilnya : 

 

 

6.       Pada kolom pembinaan cara mencari D/S dan N/D apakah perlu di bina atau tidak.

Contoh untuk D/S

 =IF(H6<tdsjan,”Bina”,”-“)

      Maka akan muncul :

 

 

      begitu juga  untuk N/D ubah sesuai letak selnya.

7.      Jika ingin mengetahui jumlah pembinaan D/S dan N/D tersebut, caranya:

Contoh untuk D/S

   =countif(K6:K15,”Bina”)

 

 

      Begitu juga untuk N/D sesuai letak selnya.

8.      Untuk menghitung jumlah masing-masing kolom data, gunakan :

=sum(range yang diinginkan)

Hasilnya :

 

 

 

9.      Untuk membuat catatan yang terdapat dibawah tabel dapat mengguanakan cara sebagai berikut :

    =”Catatan : Pada bulan “&JAN&” posyandu yang perlu dibina D/S nya adalah “&countif(K6:K15,”Bina”)&” posyandu dan N/D nya adalah “&countif(L6:L15,”Bina”)&” posyandu

Maka akan muncul :

 

 

10.  Untuk membuat nama pimpinan puskesmas, tempat, tanggal dan tahun, gunakan cara berikut :

          Pimpinan puskesmas

=”Pimpinan Puskesmas”&pkms

          Tempat, tanggal dan tahun

=tmpt&”, 5 “&JAN&” “&tahun

Maka akan tampil :

 
 

 

 

11.   Membuat nama pimpinan posyandu serta NIP nya dan nama pelapor serta NIP nya, caranya adalah :

          Nama pimpinan

=dktr1

          NIP pimpinan

=nipdr1

 

          Nama pelapor

=NaTPG

          Nip pelapor

=niptpg1

 

 

12.  Untuk membuat grafik dari data, gunakan cara :

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih insert

          klik chart

          pilih chart sesuai keinginan

          klik data yang ingin dimasukkan ke grafik

          atur sesuai kebutuhan

 

13.  Untuk membuat hyperlink pada bulan di sheet data, gunakan cara berikut :

          Klik kanan pada text yang diingikan di hyperlinkkan, pilih hyperlink…

          Pilih pilih place in the document

          Pilih sheet yang ingin di hyperlinkkan

          Pilih screen tip

          Tulis sesuai yang diinginkan

          OK

 

14. untuk membuat insert koment pada tabel…ikuti langkah berikut :
                – klik kanan pada kotak tabel yang ingin di buat koment
                – pilih insert koment
                – tulis koment anda
       hasilnya :

 

      sheet yang di link kan dengan sheet awal bisa dibuat lagi linknya dengan sheet awal….mmmm caranya sama dengan cara diatas….

 

15.  Untuk menghilangkan gridlines..

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

n/          Pilih page layout

          Pilih gridlines,,,hilangkan centang nya

 

 

16.  Untuk memprotect sheet, caranya :

https://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuat-laporan-tahunan/

          Pilih sheet yang ingin di protect

          Pilih review

          Pilih protect sheet, keluar kotak dialog protect sheet,,.masukkan kode yang diinginkan

          Keluar kotak dialog confirm password…buat kode yang sama…

          Klik OK

at-laporan-tahunahttps://mutiagizi1a.wordpress.com/2013/01/13/cara-membuMaka sheet tersebut tidak bisa lagi diubah…….

 

TULISAN INI DAPAT DI LIHAT DI BLOG SAYA (KLIK)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

CARA MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

1.      BUKA MICROSOFT EXCEL

2.      Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

BERIKUT LANGKAH – LANGKAH MEMBUAT LAPORAN TAHUNAN :

LANGKAH AWAL :

·           BUKA MICROSOFT EXCEL

·             Tambahkan sheet sebanyak sebanyak 20 sheet….. and ubah nama-nama sheet tersebut :

          Sheet 1 ,,, beri nama dengan DATA

          Sheet 2 – sheet 4,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 4 atau hanya membuat sampai bulan maret saja… Jadi dari sheet 2 yaitu bulan Januari dan sheet 3 bulan Februari dan sheet 4 bulan maret.

          Sheet 5,,, beri nama dengan TW1 ( TriWulan 1 )

          Sheet 6 – sheet 8,, beri nama dengan BULAN

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 8 atau hanya membuat sampai bulan juni saja… Jadi dari sheet 6 yaitu bulan April dan sheet 7 bulan Mei dan sheet 8 bulan Juni…

          Sheet 9,,, beri nama dengan TW 2 ( TriWulan 2 )

          Sheet 10,,, beri nama dengan SMT 1 ( Semester 2 )

          Sheet 11 – sheet 13,,, beri nama dengan BULAN,,,

untuk nama bulan lakukan sampai sheet 11 atau hanya membuat sampai bulan September saja… Jadi dari sheet 11 yaitu bulan Juli dan sheet 12 bulan Agustus dan sheet 12 bulan September.

          Sheet 14,,, beri nama dengan TW3 ( TriWulan 3 )

          Sheet 15 – sheet 17,,, beri nama dengan BULAN,,,

          untuk nama bulan lakukan sampai sheet 15 atau hanya membuat sampai bulan Desember saja… Jadi dari sheet 15  yaitu bulan Oktober dan sheet 16 bulan November dan sheet 17 bulan Desember.

          Sheet 18,,, beri nama dengan TW4 ( TriWulan 4 )

          Sheet 19,,, beri nama dengan SMT2 ( Semester 2 )

          Sheet 20,,, beri nama dengan THN ( Tahunan )

 

 

 LANGKAH LANJUT :

1.      Buat data yang diperlukan yang telah diteliti pada sheet DATA

 

2.      Pada data-data tersebut, klik… misalnya bulan Januari … buat singkatannya untuk memudahkan memanggil data di sheet lain dan seterusnya pada data lain.

 

 

3.      Buat data di setiap sheet BULAN ( januari – desember )

 

p                 pada data S, K, D, N yang terdapat pada TW, SMT dan Tahunan…kita tidak langsung menuliskan data pada tabelnya,,,tapi dengan cara

–       – TW

           dengan memanggil data pada sheet bulan sebelum sheet TW tersebut…

–       – SMT

           dengan memanggil data pada TW

–       – THN

           dengan memanggil data pada S     

                hasilnya :

 

 

 

4.      Buat judul diatas tabel data dengan cara :

=judull&”PUSKESMAS”&pkms&” “&kab&” “&JAN&”TAHUN”&tahun

           maka akan muncul :

 

           

5.      Pada tabel ada kolom pencapaian penimbangan terbagi 4 kolom yaitu kolom K/S, D/S, N/D dan N/S… cara mencarinya adalah

                – K/S   =K/S%

           Begitu juga untuk D/S, N/D dan N/S sesuai letak selnya.

      hasilnya : 

 

 

6.       Pada kolom pembinaan cara mencari D/S dan N/D apakah perlu di bina atau tidak.

Contoh untuk D/S

 =IF(H6<tdsjan,”Bina”,”-“)

      Maka akan muncul :

 

 

      begitu juga  untuk N/D ubah sesuai letak selnya.

7.      Jika ingin mengetahui jumlah pembinaan D/S dan N/D tersebut, caranya:

Contoh untuk D/S

   =countif(K6:K15,”Bina”)

 

 

      Begitu juga untuk N/D sesuai letak selnya.

8.      Untuk menghitung jumlah masing-masing kolom data, gunakan :

=sum(range yang diinginkan)

Hasilnya :

 

 

 

9.      Untuk membuat catatan yang terdapat dibawah tabel dapat mengguanakan cara sebagai berikut :

    =”Catatan : Pada bulan “&JAN&” posyandu yang perlu dibina D/S nya adalah “&countif(K6:K15,”Bina”)&” posyandu dan N/D nya adalah “&countif(L6:L15,”Bina”)&” posyandu

Maka akan muncul :

 

 

10.  Untuk membuat nama pimpinan puskesmas, tempat, tanggal dan tahun, gunakan cara berikut :

          Pimpinan puskesmas

=”Pimpinan Puskesmas”&pkms

          Tempat, tanggal dan tahun

=tmpt&”, 5 “&JAN&” “&tahun

Maka akan tampil :

 
 

 

 

11.   Membuat nama pimpinan posyandu serta NIP nya dan nama pelapor serta NIP nya, caranya adalah :

          Nama pimpinan

=dktr1

          NIP pimpinan

=nipdr1

 

          Nama pelapor

=NaTPG

          Nip pelapor

=niptpg1

 

 

12.  Untuk membuat grafik dari data, gunakan cara :

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih insert

          klik chart

          pilih chart sesuai keinginan

          klik data yang ingin dimasukkan ke grafik

          atur sesuai kebutuhan

 

13.  Untuk membuat hyperlink pada bulan di sheet data, gunakan cara berikut :

          Klik kanan pada text yang diingikan di hyperlinkkan, pilih hyperlink…

          Pilih pilih place in the document

          Pilih sheet yang ingin di hyperlinkkan

          Pilih screen tip

          Tulis sesuai yang diinginkan

          OK

 

14. untuk membuat insert koment pada tabel…ikuti langkah berikut :
                – klik kanan pada kotak tabel yang ingin di buat koment
                – pilih insert koment
                – tulis koment anda
       hasilnya :

 

      sheet yang di link kan dengan sheet awal bisa dibuat lagi linknya dengan sheet awal….mmmm caranya sama dengan cara diatas….

 

 

15.  Untuk menghilangkan gridlines..

( Menggunakan Ms. Word 2007 )

          Pilih page layout

          Pilih gridlines,,,hilangkan centang nya

 

 

16.  Untuk memprotect sheet, caranya :

          Pilih sheet yang ingin di protect

          Pilih review

          Pilih protect sheet, keluar kotak dialog protect sheet,,.masukkan kode yang diinginkan

          Keluar kotak dialog confirm password…buat kode yang sama…

          Klik OK

Maka sheet tersebut tidak bisa lagi diubah…….

 

Interaksi Yodium dengan Zat gizi lain

Pendahuluan

Menurut Golden (1992), yodium termasuk dalam klasifikasi/kategori nutrient type I (pertama), bersama sama dengan zat gizi lain seperti besi, selenium,calciumthiamine dll. Type I ini mempunyai ciri yang apabila kekurangan maka gangguan pertumbuhan bukan merupakan tanda yang pertama melainkan timbul setelah tahap akhir dari kekurangan  zat gizi tersebut. Tanda yang spesifik lah yang pertama akan timbul. Dalam hal kekurangan yodium, dapat menyebabkan gangguan akibat kekurangan yodium yang sering disebut IodineDeficiency Disorder (IDD). Dalam type II, pertumbuhan akan terganggu terlebih dahulu, tetapi memberikan nilai penilaian biokimia cairan tubuh yang normal. Nutrient yang termasuk ini adalah potasiumnatriumzinc dll.

IDD adalah gangguan yang merugikan kesehatan sebagai akibat dari kekurangan yodium, yang kita kenal juga dengan singkatan GAKY. Kekurangan yodium pada tanah menyebabkan masyarakat yang hidup dan bertempat tinggal di daerah tersebut menjadi masyarakat yang rawan terhadap IDD. Yang paling ditakutkan dari kekurangan yodium ini adalah meningkatnya kematian bayi beberapa saat setelah dilahirkan dan perkembangan otak yang terhambat (neonatalrohypotyidsm). Faktor yang berperan dalam kejadianIDDdiantaranya adalah adanya hubungan idoium dengan zat lain misalnya thyosianat dan selenium (Thaha dkk, 2001) Tulisan dibawah ini akan membahas lebih lanjut hubungan tersebut.

Ketersediaan selenium yang kurang pada tanah diduga juga mengandung rendah yodium pada tanah yang sama. Untuk sementara interaksi antara yodium dan selenium dalam proses penyerapan belum ada. Kalaupun ada interkasi ini sangat kompleks dan terkait dengan fungsi fungsi selenium dalam selenoprotein. Pada binatang percobaan ditemukan bahwa kurang selenium meningkatkan kadar T3 di jantung, sehingga dapat menimbulkan peningkatandenyut jantung dan palpasi. yangSelenoprotein  juga terlibat dalam interaksi metabolisme yodium ialah iodotyronine deiodinase  yang berfingsi merbah  thyroxine (T4) menjadi bentuk aktif dari hormon thyroid triiodothyronine (T3) (Satoto, 2001).. Enzym tersebut merupakan selenium-dependent enzymes selain merupakan katalisator utama dalam perubahan thyroxin (T4) menjadi triiodotyronine (T3) juga merupakan katalisator yang merubah dari T3 menjadi T2 untuk mempertahankan level T3 (www.orst.edu/depth/lpi/infocentre/minerals/iodine).

Selain itu, salah satu contoh dari selenoprotein yang berhunbungan dengan metabolisme yodium adalah glutathione peroxidase, berfungsi sebagai antioksidan utama dalam tubuh manusia dan binatang (Satoto, 2001). Dengan adanya gambaran diatas, jelas bahwa akibat dari kekurangan selenium asupan T3 dalam sel tubuh juga menurun.

Tiosiant dikenal sebagai zat goitrogenik yaitu zat yang dapat menghambat transport aktif yodium dalam kelenjar tiroid dan yang paling potential dari zatgoitrogenik yang lain. Menurut  Bourdoux (1993) dalam Thaha (2001), thyocianat adalah komponen yang utama pada kelompok zat goitrogenik yang dapat mewakili asupan kelompok goitrogenik melalui makanan. Delanggu dalam Thaha (2001) melaporkan bahwa disuatu populasi bila perbandingan antara eksresi yodium dan tiosianat dalam urin (ug/g) kurang dari 3, maka daerah tempat populasi itu berada mempunyai resiko yang potensial untuk terjadinya gondok endemik. Makin kecil perbandingan antara eksresi yodium dan thyiosinat dalam urin maka semakin tinggi tingkat endemisitasnya. Namun demikian, menurut Larsen dan Ingbar dalam Thaha (2001), hambatan oleh pengaruh tiosinat hanya efektif bila konsentrasi yodium plasma normal atau rendah.

Penelitian di Pulau Seram Barat, Seram Utara dan pulau Banda menunjukkan adanya perbedaan ekresi thyocianat yang bermakna antara daerah endemik GAKY dan daerah non-endemik GAKY yang mana kandungan thyosianat tinggi pada daerah kontrol dibandingkan daerah kasus. Hal ini bertentangan dengan dugaan bahwa kandungan thiosinat yang tinggi akan dijumpai pada daerah gondok endemik. Data dari P. Buru menujukkan nilai eksresi tiosianat yang paling tinggi dibanding dengan tiga daerah lain sehingga menyebabkan tingginya nilai tiosinanat di urin pada kelompok kontrol. Akan tetapi rasio eksresi yodium dan eksresi tiosinat pada urin daerah yang endemik menunjukkan lebih kecil dari pada daerah yang non endemik (Thaha, 2001) yang menandakan bahwa ratio yang semakin kecil menghasilkan resiko yang semakin besar terhadap gondok endemik.

C. Besi

Besi adalah mineral yang paling banyak dipelajari dan diketahui oleh para ahli gizi dan kedokteran di dunia. Penemuan terakhir membuktikan bahwa kekurangan besi dapat menyebabkan terganggunya metabolisme tiroid dalam tubuh manusia. Penelitian yang dilakukan oleh Zimmermann dkk (2000) yang membagi kelompok anak anak yang menderita kekurangan yodium menjadi dua, yaitu anak yang menderita anak yang kekurangan iodine saja dan anak yang menderita kekurangan iodine dan besi. Pada kelompok pertama dan kedua, semua anak diberi 200 mg oral iodine dalam minyak. TSH (thyroid Stimulation Hormon, IU (iodine concentration), T4, dan volume kelenjar thyroid diambil pada awal dan minggu ke 1,5,10, 15 dan 30 minggu sesudah pemebrian. Sesudah 30 minggu pemberian iodine, bagi kelompok yang anaemia karena kekurangan besi diberikan tablet besi (ferrous sulphate) 60 mg secara oral 4 kali perminggu selama 12 minggu. Hasilnya menunjukkan bahwa pada minggu ke 30 setelah pemberian iodine kedua kelompok, terjadi penurunan volume rata-rata tiroid menurun dibandingkan dengan awal sebelum dilakukan pemberian iodine, masing masing 45.1% dan 21.8 % (p kecil 0.01).  Pada kelompok yang ke dua, penurunan volume tiroid lebih menurun bila dibandingkan dengan baseline, yaitu menjadi 34.8% pada minggu ke 50 dan 38.4 % pada minggu ke 65.  Hal ini menunjukkan bahwa suplementasi besidapat meningkatkan kemampuan iodone dalam minyak pada anak anak yang kekurangan yodium. (Zimmermann, M et al, 2000)

Interaksi antara yodium dengan mineral and vitamin lain perlu diteliti lebih lanjut, baik secara laboratorium dengan menggunakan hewan percobaan maupun di lapangan terhadap manusia. Penelitian yang melkihat inetraksi secara langsung antara yodium dengan vitamin A pernah dilakukan namun perlu konfirmasi lebih lanjut. Penelitian oleh Van Stuijvenberg dkk, (1999) misalnya yang mengambil 115 anak di Afrika Selatan usia 6-11 tahun yang diberi biskuit selama 43 minggu sampai lebih dari 12 bulan dibandingkan dengan control. Biskuit mengandung besi, yodium, and betha carotene sedangkan control adalah biskuit yang tidak difortifikasi. Pada akhir intervensi, terlihat pada tidak ada perbedaan perubahan dalam pengecilan kelenjar tiroid anak anak secara signifikan, Akan tetapi terjadi penurunan jumlah anak anak yang mempunyai eksresi yodium yang rendah (100 ug/L) dari semula berjumlah 97.5% menjadi tinggal 5.4%. Peningkatan eksresi urin tersebut sangat signifikan  (p kecil 0.0001). (van Stuijvenberg dkk, 1999).

tulisan ini dapat dilihat pada blog saya yang lain ( klik )

Efek Celana Ketat Para Bikers

uka berkendara dengan celana ketat? Sebaiknya mulai sekarang kurangi kebiasaan pakai celana ketat. Apalagi yang berbahan jins. Karena bahan jins yang keras dan menempel di kulit berefek negatif buat daerah reproduksi dan syaraf.

Pengaruh celana ketat tidak hanya buruk buat pria yang memiliki organ reproduksi di luar. Buat wanita pun, walaupun organ reproduksi di dalam, tetapi ada bagian luar reproduksi.

Menurut dr. Winda dari RS. Sari Asih, Ciputat, Tangerang Selatan, kebiasaan memakai celana ketat pada wanita mempengaruhi syaraf dan bagian luar reproduksi. Bagian luar reproduksi wanita termasuk area sensitif yang harus diperhatikan agar tetap bersih dan kelembabannya normal. Terlalu lembab atau terlalu kering nggak sehat.

“Pemakaian celana ketat dengan bahan tebal dan kaku akan menekan kulit selangka, sekitar kewanitaan. Mengganggu sirkulasi wilayah itu. Kalau dipakai berkendara, pasti tidak nyaman. Karena bahan yang kaku bisa menekan langsung ke kulit dari pinggul hingga kaki,” buka dokter berkacamata ini.

Tekanan berulang bisa menimbulkan gatal-gatal, keputihan bahkan bisa mengakibatkan tumbuh jamur. Karena daerah itu kurang sirkulasi udara, keringat yang keluar tidak bisa kering sempurna sehingga menjadi lembab berkepanjangan. Apalagi buat kulit yang sensitif. Gesekan celana ke kulit juga bisa merusak kulit.

Selain bagian kewanitaan, bagian pinggul juga mengalami tekanan. Hal ini menimbulkan nyeri di pinggul. “Kelamaan menimbulkan gatal pada kulit dan memerah,” jelas dr. Winda.

Tekanan dari celana di daerah pinggul ini bisa berpengaruh pada syaraf di sekitarnya. Sangat terasa ketika duduk di jok. Aliran darah jadi tidak lancar. Termasuk ke bagian kaki. “Apalagi yang suka memakai celana ketat dan sepatu berhak stiletto. Syaraf makin tertekan. Dari celana dan sepatu,” pesannya lebih lanjut.

Pengaruh yang paling sering dirasakan kaki mudah kesemutan. Rasa kesemutan sedikit demi sedikit dan kelamaan kaki seperti kebal, tidak mudah merasakan sesuatu. “Mengurangi sensitif kulit,” ujar dr Winda.

Buat yang suka dengan celana ketat, sebaiknya tidak terlalu sering dipakai. “Pada malam hari kulit dan syaraf bisa diistirahatkan dengan memakai celana longgar,” wanti ibu dokter itu lagi sambil bilang kalau itu juga bermanfaat agar aliran darah yang seharian ditekan, kembali lancar. Badan juga sehat. Ingat itu!

literatur : download disini !

tulisan ini bisa dilihat di blog saya (klik)

Celana Ketat Tidak Mengurangi Kesuburan Pria

TEMPO.CO – Ternyata tidak selamanya memakai jins ketat dapat mengurangi kesuburan pria. Salah satu doktor yang mempercayainya adalah dokter spesialis kesehatan seksual, Paul Turek.

Kepada situs http://www.esquire.com Paul menyatakan, belum ada penelitian solid yang dapat membuktikan bahwa memakai celana jins ketat dapat mengurangi kesuburan pria.

“Semestinya ada bukti bila itu (memakai jins ketat dapat mengurangi kesuburan) merupakan suatu kebenaran,” kata Paul, Senin, 7 Januari 2013. “Mungkin juga kesuburan pria itu adalah bentuk dari seleksi alam,” Paul menambahkan. Meski begitu, Paul memang tidak menyarankan bagi seseorang pria untuk mengenakan celana yang terlalu ketat.

Sebab, bagaimanapun celana ketat dapat menghambat aliran darah ke daerah genital. Sebelumnya, beberapa penelitian menyebutkan, memakai jins atau bahan ketat lainnya dapat mengurangi kesuburan pria. Celana ketat dipercaya dapat merusak kesehatan sperma dan mengurangi kesuburannya.

Rupanya, ketika memakai celana ketat, suhu di sekitar testis meningkat beberapa derajat. Bila keadaan ini dibiarkan secara terus-menerus dalam jangka panjang, kualitas sperma dapat berkurang.

tulisan ini bisa dilihat pada blog saya ( klik )

Fungsi vitamin

Ada bermacam vitamin yang diperlukan tubuh. Masing-masing jenis vitamin ini memiliki fungsinya sendiri-sendiri. Berikut ini adalah fungsi vitamin berdasarkan macamnya :

  • Vitamin A

    Vitamin yang satu ini bisa membantu Anda untuk mencegah atau menghindari gangguan mata. Selain itu, vitamin A juga bisa mencegah dan membantu memulihkan penyakit rabun, mencegah penyakit kulit dan sebagai antioksidan serta pelindung dari penyakit kanker.

  • Vitamin B

    Memiliki fungsi untuk mencegah penyakit beri-beri, mencegah virus, memperkuat tulang dan gigi, serta menjaga kesehatan kulit, mata, otot, saraf, hingga otak. Vitamin ini pun memiliki peran penting dalam pembentukan sel darah merah.

  • Vitamin C

    Merupakan antioksidan yang sangat baik. Vitamin ini juga memperbaiki dan membantu pertumbuhan jaringan tubuh yang rusak, membantu penyerapan zat besi ke dalam tubuh, dan membantu mencegah dari penyakit kanker. Selain itu, vitamin C juga mampu memperkuat tulang dan gigi.

  • Vitamin D

    Fungsi vitamin D yang paling utama adalah membunuh bateri dan virus yang merugikan tubuh. Dengan asupan vitamin D yang cukup membantu tubuh untuk mencegah serangan penyakit. Vitamin D juga menjaga tulang dan gigi dari keropos.

ZAT-ZAT GIZI YANG DIBUTUHKAN TUBUH

Zat gizi dikelompokkan berdasarkan beberapa hal, yaitu berdasarkan fungsi, berdasarkan jumlah yang dibutuhkan tubuh dan berdasarkan sumbernya:

1. Berdasarkan fungsi

Setiap zat gizi memiliki fungsi yang spesifik. Masing-masing zat gizi tidak dapat berdiri sendiri dalam membangun tubuh dan menjalankan proses metabolisme. Namun zat gizi tersebut memiliki berbagai fungsi yang berbeda.

a. Zat gizi sebagai sumber energi

Sebagai sumber energi zat gizi bermanfaat untuk menggerakkan tubuh dan proses metabolisme di dalam tubuh.

Zat gizi yang tergolong kepada zat yang berfungsi memberikan energi adalah karbohidrat , lemak dan protein. Bahan pangan yang berfungsi sebagai sumber energi antara lain : nasi, jagung, talas merupakan sumber karbohidrat; margarine dan mentega merupakan sumber lemak; ikan, daging, telur dan sebagainya merupakan sumber protein.

Ketiga zat gizi ini memberikan sumbangan energi bagi tubuh. Zat-zat gizi tersebut merupakan penghasil energi yang dapat dimanfaatkan untuk gerak dan aktifitas fisik serta aktifitas metabolisme di dalam tubuh. Namun penyumbang energi terbesar dari ketiga unsur zat gizi tersebut adalah lemak.

b. Zat gizi untuk pertumbuhan dan mempertahankan jaringan tubuh

Zat gizi ini memiliki fungsi sebgai pembentuk sel-sel pada jaringan tubuh manusia. Jika kekurangan mengkonsumsi zat gizi ini maka pertumbuhan dan perkembangan manusia akan terhambat. Selain itu zat gizi ini juga berfungsi untuk menggantikan sel-sel tubuh yang rusak dan mempertahankan fungsi organ tubuh.

Zat gizi yang termasuk dalam kelompok ini adalah protein, lemak, mineral dan vitamin. Namun zat gizi yang memiliki sumber dominan dalam proses pertumbuhan adalah protein.

c. Zat gizi sebagai pengatur/ regulasi proses di dalam tubuh

Proses metabolisme di dalam tubuh perlu pengaturan agar terjadi keseimbangan. Untuk itu diperlukan sejumlah zat gizi untuk mengatur berlangsungnya metabolisme di dalam tubuh.

Tubuh perlu keseimbangan, untuk itu proses metabolisme yang terjadi di dalam tubuh perlu di atur dengan baik.

Zat gizi yang berfungsi untuk mengatur proses metabolisme di dalam tubuh adalah mineral, vitamin air dan protein. Namun yang memiliki fungsi utama sebagia zat pengatur adalah mineral dan vitamin.

2. Berdasarkan jumlah

Berdasarkan jumlah yang dibutuhkan oleh tubuh zat gizi terbagai atas dua, yaitu:

a. Zat gizi makro

Zat gizi Makro adalah zat gizi yang dibutuhkan dalam jumlah besar dengan satuan gram. Zat gizi yang termasuk kelompok zat gizi makro adalah karbohidrat, lemak dan protein.

b. Zat gizi mikro

Zat gizi mikro adalah zat gizi yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah kecil atau sedikit tapi ada dalam makanan. Zat gizi yang termasuk kelompok zat gizi mikro adalah mineral dan vitamin. Zat gizi mikro menggunakan satuan mg untuk sebagian besar mineral dan vitamin.

3. Berdasarkan Sumber

Berdasarkan sumbernya zat gizi terbagi dua, yaitu nabati dan hewani